Beranda

The Unforgetable Memory Of My Childhood

Kenangan masa kecil apa yang nggak bisa sobat lupakan?

Lagi-lagi, tema tantangan menulis Blogger Perempuan cukup menantang. Jika sebelumnya membahas tentang penyesalan apa saja yang pernah dialami, maka sekali lagi tantangan kali ini mengulik masa lalu.

Sobat, nggak semua kenangan dapat dikenang dengan perasaan bahagia. Ada kenangan yang menyenangkan, ada yang tidak. Iya nggak?

Tapi, kenangan yang kurang menyenangkan biarlah berlalu. Saatnya mengenang kenangan yang menyenangkan πŸ˜†

Semasa kecil, adalah waktu yang paling berharga dan nggak akan pernah dilupakan. Ada banyak kenangan indah yang ketika beranjak remaja hingga dewasa saat ini, peristiwa-peristiwa tersebut nggak pernah terulang kembali.

Kenangan itu seperti sebuah chip yang berisi file-file yang dirasa berharga. Sewaktu-waktu, kita bisa memutar kembali kenangan itu dalam ingatan seolah memutar kaset lama.

Apa aja kenangan masa kecil saya yang sulit untuk dilupakan?

1. Hampir terbawa angin badai

Nggak percaya? Ini beneran loh sobat πŸ˜‚ entah karena saya yang kekurusan waktu kelas 3 SD, atau memang anginnya yang sangat kencang.

Jadi gini, dulu itu pernah terjadi badai angin di kampung. Saya nggak tau sih angin apa namanya, jadi saya menamainya sendiri angin badai πŸ˜‚. Karena waktu itu, musim hujan plus angin yang sangat kencang, saking kencangnya bisa menerbangkan atap-atap seng perumahan, bahkan banyak pohon yang tercabut dari akarnya.

Nah, waktu itu sehabis pulang sekolah, saya pulang bareng teman-teman. Dulu yah, belum ada tukang gojek, kendaraannya juga masih kurang, yah namanya juga kampung. Jadi ke sekolah itu cuma jalan kaki berkilo-kilo melewati hutan, pulangnya pun demikian.

Saat hampir tiba di rumah, saya terpisah dengan teman-teman karena beda jalur. Waktu itu, angin badai bertiup kencang banget. Saya ketakutan dan lari menuju rumah.

Tau nggak sobat, saat menuju rumah, diliputi rasa was-was, saya lari balapan πŸ˜‚, eh tau-taunya pas sampe di tangga rumah dan angin tambah kencang, adikku menutup pintu rumah pas saya mau masuk. Nah waktu itu, rumah masih model rumah panggung, jadilah saya berhenti di tangga sambil menggendor-gendor pintu.

Saya bener-bener marah sama adik saya, dan sebelum ayah saya membuka pintu, di waktu yang sama, angin bertiup kencaaaang banget, daaan bayangin aja sobat, badanku terangkat! 😱😨

Untung aja ayah cepat membuka pintu dan saya berpegangan di tangga, jadi nggak sampai terbawa angin πŸ˜‚

Dan, pas saya masuk di rumah, saya marahin adik saya habis-habisan πŸ˜‚ #kakakgalak

Itulah salah satu kenangan yang nggak bisa saya lupakan. Sekarang mah kalau ada angin kencang, otomatis saya mengingat peristiwa itu sambil senyum-senyum sendiri.

2. Dikasih surat cinta pertama kali

πŸ˜‚πŸ˜‚ Ketawa dulu baru tulis ini. πŸ˜‚πŸ˜‚

Anak jaman now kalau kena cinta monyet menurut saya over gitu yah, sangat lebay.

Dulu, masih jamannya pake surat, ada adik kelas yang naksir #ceileh terus ngasih surat yang saya udah lupa isinya apa πŸ˜‚ itupun dikasih melalui temannya. Dan, waktu itu tangan saya gemetaran, kenapa? Dulu itu, didikan orang tua keras banget. Mengucapkan kata “cinta” saja, itu kami dianggap melanggar norma πŸ˜‚

Dan, surat itu saya selipkan dalam buku tulis saya. Sialnya, surat itu jatuh ketika saya menuju kelas. And you can guess what happend. Surat itu dipungut teman kelas saya yang jadi musuh bebuyutan waktu itu. (Dia musuhin saya karena sering disuruh sama guru jitakin tangannya pake lidi kalau nggak hafal surah pendek dalam alQur’an)

Nah, teman kelas saya itu sebarin ke seantero sekolah. Jadilah saya topik trending di sekolah.

3. Hobby banget ngarang cerita ke adik

Dulu yah, waktu masih kanak-kanak, saya sering banget ngarang cerita ke adik saya. Tujuannya apa? Yah buat dapetin satu butir telur yang dibagi-bagi sama ibu πŸ˜‚ (dasar rakus kamu yah Ain, yeee mana saya tau, kan adik sayanya aja yang pengen dikarangin cerita Power Rangers)

Tapi, pas adik saya udah naik kelas 3 SD (mungkin juga udah nggak bisa dikadalin lagi) adik saya udah nggak terpengaruh dengan cerita karangan saya. Ngarangnya tuh kayak gini

Me: (Sambil pegang pasta gigi seolah-olah itu hape) si Power Ranger warna merah ada di sumur loh dek (mana ada power ranger di sumur wkwkw) ini dia lagi nanyain kabar kamu, katanya dia mau ketemu, udah nungguin di sana (adik saya matanya berbinar-binar seketika, sotak deh dia memberikan saya sebutir telur yang dikasih sama ibu secara diam-diam)

Me: (berpura-pura matikan telepon dari Power Ranger. Jadilah saya makan telur adik saya) Pas ketahuan sama ibu, beliau cuma geleng-geleng kepala, kadang juga dimarahi. Adik saya kan nagih tuh soal Power Ranger di sumur, nah sayanya pura-pura telpon lagi, dan dengan akting yang luar biasa, mimik wajah yang begitu meyakinkan, saya bilang ke adik, “dek maaf yah, katanya Power Ranger ada urusan, dia mau menolong orang. Tapi tenang aja, nanti dia datang lagi (seketika adik saya hanya mengangguk pelan, tega yah saya jadi kakak, hahaha)

Tapi, ngarang cerita itu jadi moment tersendiri antara saya dan adik. Dia kalau mengingat kejadian itu hanya tertawa, saya pun demikian. Kok bisa yah, hahah. Bisa dibilang, semasa kecil saya usil banget.

4. Dirawat sama nenek

Jadi, semasa kecil dulu, saya nggak tinggal lama sama orang tua. Saya tinggal di rumah nenek dengan alasan tertentu. Sebelum masuk SD hingga kelas 2 SD, saya masih tinggal di rumah nenek, jadi saya deket banget sama alm. nenek. Barulah saat naik kelas 3 sampai kelas 6 saya tinggal di rumah ibu. Tapi, selebihnya tinggal di rumah nenek lagi.

Yang paling saya ingat semasa kecil bareng nenek itu, ketika beliau bangun sebelum subuh. Tau nggak sobat, saya dulu itu aslinya penakut (sampe sekarang malah), kalau ke sekolah mesti di anterin. fiuhh anak mami banget. Kan nenek saya dulu, seorang pedagang. Beliau harus bangun subuh-subuh dan bergegas ke pasar, lokasinya berbeda-beda. Mau nggak mau, saya harus ngikut. Bangun subuh juga, mandinya subuh, padahal hawa di kampung itu dinginn bangeeett.

Suatu ketika, pukul 05.30 nenek harus berangkat ke pasar, waktu itu sih musim panen cengkeh. Jadi, nenek harus cepat ke pasar. Saya yang nggak mau sendirian ke sekolah, diantarlah sama nenek dulu. Dan, saya tiba di sekolah itu masih gelap huhuhu.

Waktu itu, saya nggak langsung ke kelas karena takut, belum ada orang. Jadilah saya singgah di pos sekolah. Dan tau nggak sobat, saya merasakan sesuatu yang aneh di pos itu semacam apa yah, penampakan kali hiiii.

Waktu saya cerita ke nenek, beliau bilang katanya itu bisa jadi parakang, jadi di kampung saya itu ada istilah parakang, artinya hantu manusia jadi-jadian. Percaya nggak? entahlah. Kata orang emang ada.

What a scary memory.Β 

5. Hobby main layang-layang

Oiya, dulu semasa kecil, saya hobby banget main layang-layang. Pertama kali nemu layangan tersangkut di pohonΒ  ketika pulang sekolah. Waktu itu sih udah kelas 5, jadi tinggal di rumah ibu, kampungnya ayah. Anak-anak di kampung ayah itu suka banget main di luar, layang-layanganlah, petak umpetlah, gasinglah, dan masih banyak lagi. Beda kalau di kampung nenek. Sedikit kekotaan, jadi anak-anak di sana nggak terlalu bersosialisasi.

Karena sering main layangan, kulit saya jadi hitam. Suatu ketika, saya jalan bareng adik melintasi lapangan (adik saya semasa kecil dulu putih banget mirip orang cina putihnya, terus bibirnya merah, rambutnya panjang. Mirip perempuanlah sekilas. Penampilan saya malah kebalikan, kulit item, rambut pendek, pakeannya kayak laki-laki)

Ada dua pedagang berpapasan dengan kami yang kebetulan kenal dengan orang tua saya.Β  Saat mereka melihat kami, mereka bilang apa?

“Itu anaknya puang Ros yah. Yang rambut pendek itu anak laki-lakinya. Yang anak kecil berkulit putih itu anak perempuannya, cantik bener itu anak.”

Pluukkk, spontan bibir saya manyuun. Masa dikira laki-laki???? oh noooo!!!Β Sejak saat itu, saya berhenti main layang-layangan, nggak mau lagi dikira cowok hanya gegara rambut pendek banget trus kulit saya item.

Ok sobat, itulah curcolan saya semasa kecil. Masih banyak curcolan lainnya sih hahah. Tapi tangan udah cwaapeek ngetik.

Gimana dengan kamu sobat, cerita dong kenangan tak terlupakan semasa kecil di kolom komentar πŸ™‚

Thankyuuu…

9 thoughts on “The Unforgetable Memory Of My Childhood

  1. Yuhuuuu surat cintaku yang pertamaaaa *nyanyi* ;)) surat cinta saya yang pertama jatuh ke tangan wali kelas yang killer :p untung isinya memotivasi … aaaahhhhkkk πŸ˜€

Thankyuuu sobat telah berkunjung di blog Ainhy Edelweiss. Silahkan meninggalkan jejak di kolom komentar yah, xoxo

Back To Top
error: Content is protected !!