Artikel Beranda

Plus Minus Menyewa Rumah

Sobat Ainhy, pernah nggak menyewa rumah tapi merasa ada yang kurang? Misalnya kurang leluasa mendekor rumah yang disewa atau hal lainnya. Disisi lain, menyewa rumah merupakan jalan pintas yang praktis memiliki tempat tinggal.

Setelah menikah tentu memiliki rumah merupakan salah satu hal yang perlu diprioritaskan. Ada yang memilih menyewa rumah saja pun ada yang langsung membeli rumah, ini tergantung pada situasi dan kondisi.

Namun, apa aja sih plus minus menyewa rumah?

Plus Minus Menyewa Rumah
Sea rumah
Sumber Gambar: Redaksi24

Praktis tapi Boros

Bagi yang tinggal diperkotaan, menyewa rumah merupakan langkah praktis untuk memiliki tempat tinggal. Kita hanya mencari rumah yang diinginkan kemudian disewa untuk jangka waktu tertentu sesuai kebutuhan.

Sisi minusnya adalah boros. mengapa saya katakan ini boros? Menyewa rumah berarti harus mengeluarkan budget untuk sewa rumah setiap bulannya, belum lagi baya listrik dan air tiap bulannya.

Lain halnya ketika memiliki rumah sendiri. Kita gak perlu lagi memikirksn biaya sewa rumah perbulannya.

Baca Juga: Aido Health Aplikasi Kesehatan Terbaik Saat Harus #dirumahaja

Leluasa Pindah Kapapun tapi Terbatas Mendekor Rumah

Pada umumnya, rumah yang disewa memiliki aturan khusus seperti dilarang mengubah warna cat rumah, menambah maupun mengurangi bangunan rumah, dan sebagainya.

Inilah mengapa saat menyewa rumah kita tidak bisa leluasa mendekor rumah seperi yang diinginkan tanpa melalui persetujuan pihak pemilik.

Namun, sisi positifnya adalah kita bisa berpindah tempat kapan dan dimanapun sesuka hati kita tanpa merasa terikat disatu tempat.

Beberapa rumah disewakan di kota pada dasarnya menjawab kebutuhan kita seperti sewa rumah di Jakarta Selatan. Balik lagi pada diri sendiri, apakah lebih banyak plus yang didapat atau sebaliknya. Namun, yang terpenting adalah dimanapun kita tinggal asalkan merasa nyaman dan aman.

By the way, sobat Ainhy punya pengalaman sewa rumah? Yuk sharing plus minus pengalaman menyewa rumah di kolom komentar.

25 thoughts on “Plus Minus Menyewa Rumah

  1. Iya, memang lebih tenang punya rumah sendiri walau masih cicilan daripada sewa atau kontrak..suka deg-degan pas waktunya bayar atau mendadak sewa naik, atau pas ada kerusakan ribut deh hubungi pemiliknya..

  2. Bagi yang punya budget terbatas sewa rumah bisa jadi pilihan yang cukup membantu. Toh kalau beli via kredit pun tetap harus ada pengeluaran pembayaran tiap bulan
    Apalagi jika tempat yang disewa cukup bikin nyaman

  3. Aku hampir 7 tahun selalu sewa rumah dan pindah pindah mbk. Dari Riau lanjut Subang dan Gresik. Kalo nyewa memang nggak leluasa apalagi kami sering pindah-pindah.

  4. Dulu waktu masih ikut bapak-ibu, beneran sampai lelah pindah rumah. Secara kami kontraktor. Wkwkwk. Tukan mengontrak rumah. Maka pas sudah menikah beli rumah itu idaman banget. Alhamdulillah setelah dua periode ngontrak, akhirnya kebeli juga. Legaaaaa

  5. saya beberapakali menyewa rumah dan sebisanya memang kai rawat dan komuniaksikan ama pemiliknya jika ada problem, naun sayang yang menyewa rumah kami malah melakukan sebaliknya, rumah dan peraboran rumah yang kami tinggalkan malah hilang rusak dan nggak jelas lagi, kao ingat itu duh…

  6. Iya sih ya. jadi nggak bebas ganti cat rumah dan sebagainya. Makanya dekornya disiasati dengan pernak pernik interior aja sih seperti wall decor atau tanaman gitu. Lumayan deh diliatnya, walaupun nggak maksimal.

  7. aku belum pernah punya pengalaman. menyewa sih tapi tinggal di rumah sewaan waktu itu sama orangtua pernah, karena pindah kota & masih cari2 rumah yang cocok sementar aitu nyewa dulu. Itu juga irtu aku mencat & benerin semua sendiri

  8. Waktu awal nikah dulu aku pengen bgt nyewa rumah. Drpd tinggal sm mertua n sodara suami byk bangett. Wkwk. Tp kt mamer kalo nyewa itu duit terbuang percuma. Akhirnya manut n Alhamdulillah skrg bs pny rmh. Tp sewa rmh ini mrpkn pilihan yg bagus bg yg kerjaannya pindah2 yaa

  9. Aku belum pernah nyewa rumah, malah sewain rumah pernah waktu awal nikah. Karena masih tinggal ama orang tua dulu biar adil merasakan kehidupan bareng mertua masing-masing.

    Nah pasti bagi penyewa, waktu itu terasa cepat setiap menjelang akhir masa sewa. Jadi kudu siapin dana ya

  10. Saya sampai sekarang masih kontrak rumah mbak, selama 11 tahun udah udah 3 kali pindah kontrakan. Alasan pindahnya yang pertama karena harga sewa naik 2x lipat, padahal nggak ada tambahan fasilitas. Pindah ke dua karena rumah yang saya kontrak mau dipakai sendiri sama anak pemilik rumah, pengantin baru pengen mandiri. Pindah ketiga karena rumah yang saya tempati mau dijual sama yang punya.

  11. Saya beberapa kali pindah-pindah untuk menyewa rumah. Hampir setiap setahun sekali pindah hingga akhirnya pindah ke rumah sendiri. Pengalaman sewa rumah ini macam-macam ada yang rumahnya kebanjiran terus, ada yang tetangga dan Pak RTnya curigaan terus ada yang lingkungannya berisik terus dan macam-macam.

  12. Pernah jadi “kontraktor”, dan memang rasanya sayang ngeluarin uang untuk nambah ini itu di rumah yang bukan milik kita sendiri. Apalagi kalau inget harga sewa per tahunnya yang lumayan. Alhamdulillah dikasih rezeki untuk punya rumah sendiri, yang meski kecil, tapi insya Allah nyaman. Cuma memang kalau lihat ada rumah dan lingkungan yang lebh bagus lagi, rasanya pengen pindah, wkwkwkwkwkw.. Manusia emang, ga pernah puas.

  13. aku gak sewa rumah, tapi menyewakan rumah malah,
    tapi bener kok, sama penyewa emang kudu tegas, karena kalo engga seringnya seenak enaknya sendiri, sedih kalo abis disewa terus rusak, pengen jambak dia tapi udah kabur jauh….

Thankyuuu sobat telah berkunjung di blog Ainhy Edelweiss. Silahkan meninggalkan jejak di kolom komentar yah, xoxo

Back To Top
error: Content is protected !!